Al-kisah printer

Suatu hari, member aku yang bernama Asma Zakiah mintak aku teman pergi Low Yat. Nak beli printer katanya. Aku yang tengah free waktu itu pun on je. Aku pun nak survey2 kalau ada yang berkenan.

Kedai pertama yang kitorang singgah dijaga oleh seorang akak Melayu. Harga printer Canon yang member aku nak beli tu harga RM249. Aku tanye kat akak tu, boleh kurang lagi tak? RM239 paling kurang, jawab beliau. Aku sebagai seorang peminjam PTPTN cuba membuat tawar-menawar lagi, tetapi tidak berjaya. RM239 titik. Aku cuba membuat ugutan terhadap akak tersebut dengan mengacukan pistol ke kepala beliau. Beliau dengan selambe merampas pistol tersebut dan mengkaratekan pistol tersebut sehingga terbelah dua. Aku dengan member agak terkejut dengan kelakuan yang tidak diduga itu dan kami pun terus cabut  lari dari tempat kejadian dan mencari printer yang lagi murah harganya.

Seterusnya kami singgah di sebuah lagi kedai yang menjual printer. Kedai itu dijaga oleh seorang amoi Cina. Harga printer Canon yang terdapat di kedai tersebut adalah RM239. Aku dengan member cuba melakukan proses tawar menawar lagi kot-kot boleh dapat murah lagi. Tetapi tidak. Harga itu adalah harga standard, kata amoi itu tersebut. Kami yang ingin mencari printer yang harga lebih murah dari RM239 hampa. Sebelum kami mengangkat kaki, amoi tersebut cuba memaksa kami untuk membeli printer dari kedainya. Aku yang agak rimas dengan perlakuan amoi tadi mula mencari pistol di dalam beg untuk mengugut amoi tadi supaya diam. Tetapi, aku lupa bahawa pistolku telah pecah dua dikarate akak Melayu tadi. Aku dan member pun cepat-cepat blah dari tempat kejadian sebelum amoi itu panggil geng-geng dia, brainwash kami agar beli dia punya printer.

Last skali, kedai terakhir kami dapat harga printer Canon (3 in 1) dengan harga RM218.00. Jauh lebih murah dari kedai-kedai yang sebelumya. Maka, kami pun membeli printer itu dengan senang hati.

The end

No comments:

Post a Comment