Al-kisah printer

Suatu hari, member aku yang bernama Asma Zakiah mintak aku teman pergi Low Yat. Nak beli printer katanya. Aku yang tengah free waktu itu pun on je. Aku pun nak survey2 kalau ada yang berkenan.

Kedai pertama yang kitorang singgah dijaga oleh seorang akak Melayu. Harga printer Canon yang member aku nak beli tu harga RM249. Aku tanye kat akak tu, boleh kurang lagi tak? RM239 paling kurang, jawab beliau. Aku sebagai seorang peminjam PTPTN cuba membuat tawar-menawar lagi, tetapi tidak berjaya. RM239 titik. Aku cuba membuat ugutan terhadap akak tersebut dengan mengacukan pistol ke kepala beliau. Beliau dengan selambe merampas pistol tersebut dan mengkaratekan pistol tersebut sehingga terbelah dua. Aku dengan member agak terkejut dengan kelakuan yang tidak diduga itu dan kami pun terus cabut  lari dari tempat kejadian dan mencari printer yang lagi murah harganya.

Seterusnya kami singgah di sebuah lagi kedai yang menjual printer. Kedai itu dijaga oleh seorang amoi Cina. Harga printer Canon yang terdapat di kedai tersebut adalah RM239. Aku dengan member cuba melakukan proses tawar menawar lagi kot-kot boleh dapat murah lagi. Tetapi tidak. Harga itu adalah harga standard, kata amoi itu tersebut. Kami yang ingin mencari printer yang harga lebih murah dari RM239 hampa. Sebelum kami mengangkat kaki, amoi tersebut cuba memaksa kami untuk membeli printer dari kedainya. Aku yang agak rimas dengan perlakuan amoi tadi mula mencari pistol di dalam beg untuk mengugut amoi tadi supaya diam. Tetapi, aku lupa bahawa pistolku telah pecah dua dikarate akak Melayu tadi. Aku dan member pun cepat-cepat blah dari tempat kejadian sebelum amoi itu panggil geng-geng dia, brainwash kami agar beli dia punya printer.

Last skali, kedai terakhir kami dapat harga printer Canon (3 in 1) dengan harga RM218.00. Jauh lebih murah dari kedai-kedai yang sebelumya. Maka, kami pun membeli printer itu dengan senang hati.

The end

Kosmet Aku


Tahun ni tahun kedua aku menjadi pelajar Universiti Malaya. 

kbai.

p/s: gambar ni aku cilok dari fb.

Kuliah Luar Pagar

Pergh...gila tak HD  gambar yang aku tangkap. Ni gambar Fahmi Reza tengah bagi lecture tengah hujan. 

Assalamualaikum w.b.t.

Hari tu, aku ade dengar kabar bahawa Fahmi Reza, seorang aktivis luar akan masuk ke UM untuk berkongsi sejarah mahasiswa 60-an bersama-sama dengan Dr. Khong (mantan presiden UMSU 1968/69). Bila tiba hari kejadian, Fahmi Reza telah dilarang masuk UM atas alasan apa, aku kurang pasti. Walaupun tak dapat masuk UM program perkongsian sejarah ni tetap diteruskan. Penganjur program ni memang tak give up. Aku tabik.

Tak boleh buat kat dalam, buat kat luar. Betul-betul depan pintu gate KL.

Tak de dewan,  buat kat atas padang rumput pun jadila. 

Hujan, tak jadi masalah. Pakaila payung.

LCD, mikrofon dan pembesar suara semua guna generator untuk bekalan elektrik.

Kat sini, aku just nak cerita sikit ape yang Fahmi Reza dan Dr. Khong kongsikan malam tu. UM ni universiti pertama kat Malaysia. So, sape yang bole masuk universiti Malaya dulu adalah orang yang memang kira bapak hebatla. Kebanyakan aktiviti, kewangan dan pergerakan pelajar di UM pada awal kewujudannya di Kuala Lumpur diuruskan oleh pelajar sendiri sehinggakan pelajar UM pada masa itu mampu beli bas sendiri, ade kafe sendiri dan bangunan sendiri untuk kegunaan persatuan. Independent.

Sekarang?

Aku tak faham kenapa pihak atasan takut sangat nak benarkan si Fahmi Reza tu masuk UM. Takut ideologi dan fahaman si Fahmi itu akan mempengaruhi minda-minda mahasiswa UM? Kalau betul berbeza fahaman, maka apa guna diskusi? Bukankan diskusi itu adalah untuk membincangkan perkara-perkara yang ada khilafnya? Universiti ini apa fungsinya jika bukan untuk kembangkan minda mahasiswa? Sekarang, orang akan buat kajian untuk thesis n dapat title prof. Fahmi Reza buat kajian jugak, cuma takde title prof. Sebab tu kot dia tak dibenarkan untuk memberi lecture tentang hasil kajian beliau kepada mahasiswa UM.

aik..nampaknya penulisan aku sudah semakin serius. 

Mural


Hari tu, aku dengan bebudak kelas Asas Seni Halus telah menconteng dinding sebuah tadika. Macam apa yang kau nampak kat atas, itulah hasil tangan aku dengan classmate. 

Aku lukis bahagian tulisan. Aku tak tahu apa jenis font yang aku guna, main hantam saja. Roket tu aku nampak dah macam peluru berpandu yang ditambah sabit kat tepi kanan dan kiri. 

Alien hijau kat bawah tu aku rasa ada genetik keturunan katak Froggy. Alien kuning kat atas boleh main jenguk-jenguk pulak. Alien purple kat atas bahagian kanan  pulak aku rasa terhasil dari percintaan alien dari planet zuhrah dan sotong dari bumi. Alien hijau tepi alien sotong dah macam rupa bawang dah aku tengok.

UFO giler tak center dia punya bahagian bawah kalau korang perhati betul-betulla. Aku tak tahu macam mana UFO tu nak seimbangkan diri semasa mendarat di bumi nanti. 

Apa yang aku tak berapa nak puas hati, pihak tadika tu dia mintak kitorang datang semula sebab nak tambah stroke kat setiap lukisan. Hari kitorang melukis pihak tadika sorang pun tak datang nak pantau, apatah lagi memberi makan. Kitorang pun buat la seperti design yang diorang nak. Dah buat, banyak pulak komennya. huh..

Kalau berbayar tak apa juga. 

Kitorang buat free kot. 

Tertekan

Suatu pagi selepas subuh, aku terdengar bunyi mesej dari aku punya henfon. Aku pun tercarik-carik di mana. Setelah aku menemui henfon milik aku tersebut, aku membaca mesej yang baru masuk dari celcom.
kredit panggilan anda kini kurang dari RM3.00.

Aku terus check balance ade berapa. RM 0.44?!!

Apekejadah kedit aku boleh hilang nak dekat RM20.. Aku baru topap sebelum aku tido malam tadi kot.

Aku teruskan siasatan. Aku buka log panggilan. Aku nampak history log yang menyatakan aku telah menelefon ke salah satu nombor digi dengan durasi 9 minit 29 saat. Choi!

Patutlah cepat je habis.

Aku tertekan rupanya. 

Dan sekarang aku tertekan!

kepalahotak

Kepalahotak aku tengah bingung sekarang ni.
Aku tak tahu ape benda yang aku dah buat cuti seminggu ni.. 
esaimen bapak banyak berlambak tak siap lagi.

Aku tak tahu kenapa kepalahotak aku macam tak boleh nak hadam buku biology yang aku baca sekarag ni.
Aku rasa aku kena solat taubat.

sebab?

Sebab aku rasa macam aku banyak buat banyak gilerr dosa. 
sebab tu tak berkat kot aku belajar.
Itu yang aku rasa la..

kolejless dan esaimen



Cuti midsem sedang berlangsung. Aku tak balik rumah.

Aku pun tak duduk kolej aku sendiri sebab ada 700 orang yang nak sewa bilik kolej aku, makanya aku tidak boleh menginap di situ. Aku dengan sebuah beg baju, sebuah bag berisi laptop dan sebuah bag berisi buku yang bila dicampurtambahkan dalam 3 buah beg, merantau keluar dari kolej mencari tempat tinggal untukku merempat selama seminggu.

Setakat ini aku sudah singgah di 3 buah bilik berlainan untuk aku berlindung dari hujan dan panas. Esaimen juga setia menemani aku walau di manapun aku berada. itu saja.