Novel Eksperimental


Ini sinopsis kat belakang kulit buku diatas:

"Ini cerita tentang Ahmad Abdul. Sepuluh orang penulis membina plot dalam setiap bab mengikut idea, gaya bahasa dan cara masing-masing. Bebas. Setiap bab ditulis secara berasingan. Tak seorang penulis pun tahu apa ditulis penulis-penulis lain sehingga habis selesai keseluruhan novel. Trippy, tunggang-langgang, skema, rabak, indah, baik, hancur, pening kepala, tenang dan apa-apa saja hal yang membingungkan. Ini antalogi yang diujikaji. Novel yang dijadikan eksperimen kononnya boleh dan layak dipanggil sastera"

Sejak hari pertama Feskum aku dah usha booth RABAK-LIT dari kejauhan. Tak la jauh sangat hakikatnya. Aku lalu je pintu masuk KPS, tapi secara fizikal aku tidak berhenti rehat di booth tersebut, cuma mata yang dok mengerling tajuk2 buku yang tersusun di atas sebuah meja yang dijaga oleh seorang brader berkaca mata, sempoi dan rambutnya sedikit panjang. Nampak indie dan cool.

Hari jumaat lepas baru aku berkesempatan untuk memberhentikan kaki di booth kecik yang tidak berbumbung itu. Keluarkan RM20 dari dompet berwarna hitam di luar dan sedikit kalerful didalam milik aku. Takkan milik brader yang tengah jaga booth bukan? Maka, bertukar milikla buku novel yang tak berapa tebal yang tertaip di kulit hadapannya 'Novel Eksperimental'. Selepas itu, kami bermain teka-teki siapakah nama brader berkaca mata, berambut sedikit panjang dan berkulit cerah yang menjaga booth berkenaan. Aku juga baru mengetahui bahawa brader tersebut adalah salah seorang penulis novel yang baru aku beli sebentar tadi. Namanya SEFA. Siap tandatangan lagi.

Jalan cerita menarik dan kadang2 tak masuk akal. Ada kala penyampaian yang terlalu deep dan perlukan otak untuk menyambung puzzle yang dah tercampur aduk.

Nak tahu apa kisah Ahmad Abdul selanjutnya, bacalah novel ni. Sokong penulis indie macam diorang ni. Aku pun pernah bercita-cita nak hasilkan atleast sebuah novel. Entah tercapai atau tidak. 

Tengoklah.

No comments:

Post a Comment