Aku Insan Rabun

Ini kisah tahun 2004. Seperti budak-budak darjah enam yang lain, aku dan rakan sekelas kena buat medical check up. Pihak kesihatan akan datang melawat ke sekolah untuk check mata, telinga, berat dan tinggi semua pelajar2 darjah enam. 

Berat aku masa tu 25 kg  kalau tak silap. Tinggi aku tak berapa ingat, munkin dalam 130cm plusminus. Check telinga pula, diorang akan ketuk besi kecik dan letak kat telinga nak tahu sama ada kita dengar tak dengung. 

Bila part nak check mata, kena letak kadbod yang ada satu lubang dan tengok huruf E yang tunggang terbalik dan variasi saiz yang tersusun dari besar ke kecik. Kebetulan yang tunjuk huruf E kat depan tu ayah aku sendiri. Ayah aku seorang Atendan Kesihatan kat sebuah klinik desa masa tu. 

Masa ayah aku minta aku tujuk huruf E guna kad yang aku pegang kad tangan, tiba-tiba air mata aku mengalir. Sebak. Sedih. Semua orang pandang aku semacam. Apsal budak ni menangis tiba-tiba? Ayah aku tanya kenapa nangis. 

Aku nangis sebab aku tak nampak... maka, sejak dari itu aku menjadi seorang budak kaca mata sehinggalah sekarang.

notakaki : kaca mata adalah benda yang pertama aku cari bila bangun tidur dan benda yang paling akhir aku letak tepi sebelum tidur. 

No comments:

Post a Comment